Gambaran Sultan Ageng Tirtayasa


Bandung Alas kali kadikaran wes susukeh taning maring masjid den terus tibang Sidayu nunajang ing kali Pontang ing sampun dadi susukanne Sultan agung Jujuluk tartiyasa banyu suci dadi murti//

Membendung hutan sungai Kadikaran juga membuat terusan dari masjid ditruskan ke Sidayu melintasi sungai-sungai Pontang Sudah menjadi terusan Sultan Agung Bergelar Tirtayasa (artinya) Air suci yang
Utama//

Sabab yasa kang jeng sultan nalikane  sumingkir saking nagari ing riku dening alungguh alur  saking ulaban Langkung rame wong Maca qur’an punika kalawan wong maca kitab masjid pan sampun dadi//
itu sebabnya utama baginda Sultan ketika menyingkir dari negeri di sana Baginda bertahta di (sebelah) utara dari (kampung) Laban Sangat ramai orang yang membaca al-Qur’an di sana dengan orang yang membaca Kitab, karena masjid Sudah jadi//

Naskah BR 625
Mantri pandekawan kabeh pada priyatin sadaya malih boten sinowan wiwiyosan syami sampun parapteng dating darparagi .
Mantri dan pelayan semua mereka semua prihatin apalagi tidak boleh menghadap semua sudah keluar sekalipun sudah datang ke alun-alun.

Maka sampuning lami wonten sanggeng ingkang manah pan kenging pinarek mangko wonten kang esyem katinggal suka warga sadaya kangjeng ratu putera wahu muwah pangeran  mandura.
Maka setelah sekian lama ada getaran hati maka ia bersedia dihadap ada mesyemnya terlihat senang semua warga Kangjeng Ratu Putra tadi juga Pangeran Mandura

Syami suka kang lumiring mantra tano pan ponggawa sampun alami lilihe punten, kangjeng ratu raka layan ingkang rama pangeran mandura iku kawarna pangeran raja.
Semua senang yang mengiringinya mantri dan juga ponggawa sudah lama luluhnya (kesediahn itu) lalu Kanjeng Ratu dan ayahnya pangeran mandura itu tersebutlah pangeran raja.

Pangeran raja ing  mangkin punika karsa sinunat punten, anglarap kang wong sakehing parawan kannya anaking ponggawa miyang anake manteri iku kinarya pengambil sira.
Pangeran raja sekarang ingin disunat ia, lalu cepat pergi orang (yang disuruh) mengumpulkan semua anak gadis anak ponggawa dan anak mentri itu mereka dijadikan pengampil.

Pangeran ratu ningali wonten parawan satunggal wongten ing rayi warnane punika nunten kinarsan kawalaning panggawa tumenggung anggabayeku tur mungguh kawalonira.
Ketika itu, Pangeran Ratu (Ageng Tirtayasa) itu melihat ada seorang gadis yang wajahnya mirip istrinya gadis itu lalu diinginkan, gadis itu adalah anak tiri ponggawa Tumenggung Anggabaya dan lagi sesungguhnya adalah anak tirinya.

Nyi Ayu Gede wasstaneki cinendeking caritanya nulya kinawin punang wong punika lilihe pisan Nyi Ayu Gede punika ingkang dadi panglilipur nunten karsa meng ameng-amengan.
Nyi Ayu Gede namanya pendek cerita lalu dikawininya gadis itu inilah yang sekaligus menghilangkan kesedihannya Nyi Ayu Gede itu yang menjadi penghiburnya lalu, baginda mau bermain-main.

Awangun gairyaning paksi yatah sakehing punggawa miwah para mantra kabeh tan open wong jaba-jaba mapan-mapan syami busekan syami atur-atur manuk sawarnaning mamanukan.
Membuat kandang burung tersebutlah semua ponggawa dan para mentri semua tidak memprihatinkan diluar banyak orang bahwa mereka semua rebut Karena semu amenghadiahkan burumg suara burung-burung itu.

Paksa wana paksi wukir sinungan garsanunggal pan lami ramen sang katong sasampuna mangkana nunten malih akrama dhateng kang putra punika pangeraning kasunyatan.
Burung hutan burung gunung disatukan dalam satu sangkar maka lama baginda berbahagia sesudah itu baginda lalu menikah dengan putri dari Pangeran Kasunyatan.

Sampuning apanggih lami lawan kangjeng Ratu Nengah siyang latri kalangon weweh suka para warga wus mantuk kadya kuna wonten gantining winuwus dating putusan sing mekah.
Sesudah menikah dengan Kanjeng Ratu Nengah siang malam mereka bersenang-senang menambah senang hati para warga sudah kembali seperti dulu ada ganti cerita yaitu  utusan dari mekah tiba.

santri betot parapti sarewange wus sampurna den papag den rame-rame ana putusan sing mekah sayid Ali wastanya lawan Abdul Nabid iku khaji Salim rewangira.
Maka Santri Betot tiba bersama dengan temannya sudah selesai tugasnya dijemput ramai-ramai ada utusan dari Mekah Sayid Ali namanya dan Abdul Nabid itu dan Haji Salim temannya.

Pangeran mandura singgih rena ramyaning papadhan wus samapta sakabehe pangandika jeroning surat wus winangos sadaya mangkana pangeran ratu wus jinenengaken Sulthan.
Pangeran Mandura sungguh senang melihat keramaian sudah disiapkan semua, isi surat sudah dibaca semua demikianlah pangeran ratu sudah dinamakan Sulthan.

Jeng bupatih Abu Patah kang sinerat wus kasuksrah ing rat kene jajahaning pawukiran muwah ing  nagri layan pangeran angandheg ratu kangjeng Sukthan Abu Patah .
Kanjeng Sultan Abu Fath Abul Fatah yang ditulis sudah berkuasa didunia sini menguasai wilayah pegunungan dan juga negri, lain pangeran bertahta sebagai raja dengan gelar Kanjeng Sulthan Abu Fatah.
Yatah santri betot singih jumeneng Ki Haji Patah mangkana ing sarewange wus jenemg khaji sadaya mangke sampun sinungan pacatu saking jeng ratu reyal kolambi jeng daster.
Tersebutlah santri betot diangkat sebagai Ki Haji Patah demikianpun para pembantunya sudah bergelar Haji semua sekarang mereka sudah diberi hadiah dari baginda uang baju dan ikat kepala.

Kawaraha Sayid Ali lawan Abdul Naba ika miwah khaji salim sampun syami ingormatan pamule kangjeng sulthan punika kalangjkung-langkung malah syami nembang Dhurma.
Tersebutlah Sayid Ali dan Abdul Naba itu juga Haji Salim sudah dihormati ketiganya, dengan penghormatan Kangjeng Sulthan itu berlebih-lebihan bahkan mereka menyenandungkan durma.

Pupuh Asmarndana

Sampun alami winarni leheng medhek ing jeng Sultan enjing sineba sangkatong sakehe warga katuran ngandika ing ponggawi miwah matri kinen kumpul bebekel kasundagaran; Setelah lama diceritakan lebih baik dihadap Kanjeng Sultan pagi harinya dihadap baginda semua warga diperintahkan dikatan kepada para ponggawa dan mantri (semua) disuruh berkumpul (juga) pegawai desa dan para pedagang. Pinarek aneng sitinggil angadika kanjeng sultan dehateng para rama kabeh miwah ing matri ponggawa kabeh siyami wikana karsaning cirebin iku arsa mangke nalukana; semua) mendekat sitinggil berkata Kanjeng Sultan kepada para sesepuh dan juga mantri ponggawa kalian semua ketahuilah kehendak Cirebon itu ingin menaklukan (kita)
Mangka den wangsul wangsuli pangandika kanjeng sultan dateng para mantu kabeh miwah dateng paraputra tinaros samadaya paparehe yen ing besuk kita katekan mataram;
Maka dijawab perkataan Kanjeng Sultan oleh semua menantunya juga para putranya semuanya ditanyakan nagaimana jika kelak kita diserbu Mataram

Kita iki nagara alit pastine nora kawawa musuh nagara gedhe nimbane kita punika kadi ing wong satunggal den kembulana wong satus dayyan kulita tambaga; Kita negara kecil pasti tidak seimbang jika melawan negara besar ibaratnya kita ini seperti orang satu dikeroyok orang seratus walaupun kulitnya tembaga

Kadi  karubuwan wukir nanging telah isun sangga sakawawa-wawaningwang ora yen isun arep taluk maring mataram amongkalah ratunisyun kangjeng sultan jahed mekah; Seperti kerubuhan gunung tetapi bagaimana akan aku sangga sekuat-kuatku bagaimanapun aku tidak akan mau takluk pada Mataram rajaku hanyalah Kanjeng Sultan Jahed di Mekah

Iku ingkang  amberkati nanging syih iku manawa ing besyuk wong anom-anom kang arep taluk marana maring ratu mataram iku silih karep isun kaperehe ing wong kathah; Itu yang memberkati (Banten) tetapi itu sih jika kelak yang muda-muda mau takluk ke sana kepada Raja Mataram itu berbeda dengan mauku bagaimana menurut kalian semua?

Matur sakathahing wargi mantu miwah para putra kalayan ponggawa kabeh syami matur sahur paksewa inggih kula sadaya leheng tanah kawula lebur sumados taluk marika;
Berkata semua orang menantu dan para putranya juga semua ponggawa semua berkata bersama-sama ya hamba semua lebih baik negara hamba hancur daripada teluk ke sana

Punapa ngularan malih yen wonten kang nganingaya  tan uning nagari gedhe pasthi nedha kawula lawan saangsyal-angsyal tuwan angandika sulthan agung kaparehe gelar kita; Apa lagi yang dicari jika ada yang menganiaya tidak perduli negara besar hamba pasti berusaha melawan sedapat-dapatnya tuan berkata Sultan Agung bagaimana persiapan kita?

Lah kabeh para ponggawi miwah sakehing nayaka sanggup musuh nagari gedhe kaparehe dangdannya pepek ingkang sanjata isun mangko arep weruh sapa kang uwus sayaga.

Lalu semua ponggawa dan semua nyaka (menyakatakan) sanggup melawan negara besar bagaimana persiapannya lengkap semua senjata aku sekarang mau tahu siapa yang sudah siaga

Mangka sakathahing mantri kinen mangke mariksaha ing pasebane wong kabeh nayaka miwah ponggawa kinena anilikana sapa kang wus cawis iku sanggupe kaliwat-liwat; Maka semua mentri sekarang disuruh memeriksa paseban orang-orang semua nyaka dan ponggawa disuruh meninjau siapa yang sudah bersiap itu (yang) kesanggupannya berlebihan

Nunten kesyah kang tinudhing wonten mangilen mangetan andum para ing lakune tan kawarnaha ing marga wus samya linebatan sakehe pasebanipun wus pinariksa sadaya; Lalu pergi yang ditunjuk ada yang ke barat dan ke timur semua membagi tugas tidak diceritakan di jalan sudah dimasuki semua semua paseban sudah diperiksa semua

Nunten wangsyul sakehing mantri aglis matur ing jeng sulthan inggih kawula sampun mangke anoweksani pasowan boten wonten sanjata kabeh pasowan sakabeh suwung boten wonten sanjatanya; Lalu kembali semua mantri segera lapor kepada Kanjeng Sultan sekarang kami semua sudah melihat balai pertemuan tidak ada senjata semua balai pertemuan kosong tidak ada senjatanya

Meheng pasowan kakalih punika ingkang  samapta bedhil tumbak lawan tohok endhe suligi lan kantar dhateng ambarisma pasowan kakalih iku kacaryan kula tuminggal; Hanya ada dua balai pertemuan yang menyediakan senapan, tombak dan tohok ende suligi dan kantar yang berbaris kedua balai pertemuan itu membuat hamba takjub melihatnya

Hanya ada dua balai pertemuan yang menyediakan senapan, tombak dan tohok ende suligi dan kantar yang berbaris kedua balai pertemuan itu membuat hamba takjub melihatnya;
Nayaka yang kedua Ratu Bagus Wiratmaja dan yang seorang lagi Tubagus Wiranantaya senjatanya (sudah) siap pagi sore (seperti) kehendak tuan tidak usah dibicarakan

Kanjeng sulthan ngandika aris la tah kabeh kaya apa arep musuh nagara gedhe yen mangkana becik padha uwarena ing bela kunen padya raramu jejer becik warutanjak; Kanjeng Sultan berkata bijak lalu semua bagaimana apa mau melawan negara besar jika begitu sebaiknya semua beritahukanlah pada semua bala tentara perintahkan agar semua bersiap-siap berbaris rapih di Warutanjak;

Sampun palasta miragi nunten ngadhaton jeng Sulthan gumarebeg pawongane miwah sangunging nayaka mantri miwah ponggawa pandhekawan padha metu kinen sami rumuhunnya; Sesudah selesai membagi tugas lalu kembali ke istana kanjeng sultan bising suara orang-orang dan semua nayaka mantri dan ponggawa para pembantunya keluar semua disuruh mendahului

Miyos sakathing mantri noli sakehing ponggawa nunten nayaka sakabeh nulya bebekal sadaya lulurah syami medal ing wuri ponggawa lampung wurine para byiliyan; Keluar semua mantri lalu semua prajurit dan semua nayaka lalu semua bekel dan semua lurah keluar di belakang ponggawa lampung di belakangnya (lagi) prajurit pinjaman

Bocah-bocah syami mijil suka-suka lelewanya den ketab-ketab lumpinge kang anggawa lampit ika sahing tejeh aneng lawang padudane malah potong kadhesek karuruhunan

Anak-anak semua keluar senang-senang semuanya di tepuk-tepuk lumpingnya yang membawa tikar pergi memukul pintu pedudan sampai patah karena terdesak (oleh orang) yang ingin keluar lebih dahulu;

Pupuh Asmarandana, dan pupuh dhangdhanggula BR 625

1.    Yang dijadikan senopatinya Ki Ngabehi Panjangjiwa banyak ponggawa yang mengiringnya semua ngabehi dan lurah yang dijadikan tumbal nayaka dan Santana yang menjadi andalan perang;

2.    Adalah Pangeran Adhipati (Ageng Tirtayasa sebelum jadi sultan) tinggi besar tubuhnya kuning langsat warna kulitnya, bercambak bewok dan berbulu dadanya, sinar matanya tajam, kumisnya lebat pantas jika dijadikan pemimpin;

3.    Nama pengiringnya adalah Ki Narangbaya pasangannya Wanibaya dan Kiyai Yudaprana pasangannya Yudaita, Yudagita bersama dengan Ki Singayuda;

4.    Dan Kiyai saralita pemimpinnya itu adalah Ki Saragati itu dan si Karetimaya;

5.    Sudah lengkap kapalnya lalu keluar semua menuju samudra perahu sebanyak 60 buah sekalian kapal membunyikan music diperkenankan membentangkan layar tidak diceritakan di lautan telah tiba di Sumur Angsana;

6.    Semua berlabuh ditepi pantai Pangeran berembuk ingin masuk ke sungai bermaksud membakar Tanahara sudah mufakat semua maunya di tunggu-tunggu tetapi dirasakan tidak ada yang menyambut;

7.    Biarkanlah dahulu yang datang ke Sumur Angsana tersebutlah di Surosowan terberita bahwa banyak musuh datang Kanjeng Sultan memutuskan untuk menyongsng musuh yang datang sudah berkumpu 50 perahu yang dijadikan senopatinya;

8.    Lurah Sastra Susila dan Ki Demang Narapaksa dan juga saudaranya Kiyai Demang Wirapaksa lalu Kanjeng Sultan menggantungkan uang dua ribu real dan kain di alun-alun;

9.    Diumumkan dengan pertunjukan wayang jika ada yang dapat menyelesaikan tugas akan mendapatkannya pada semua keputusannya sudah selesai berkata mereka keluar ke samudra diperintahkan berlayar semua perahu sudah tiba di Tanahara;

10.    Tersebutlah yang mengiring Ki Tumenggung Anggabaya dan semua ponggawa Tumenggung Adiwereksa Ngabehi Suramarta dan temannya yaitu Ki Ngabehi Martasuta;

11.    Dan juga ponggawa Ki Ngabehi Anggasuta dan juga pasangannya Ki Ngabehi Jayantaka Ngabehi Putrayuda, Ngabehi Martayuda, Ngabehi Kusumayuda;

12.    Kiyai Rangga Megatsari Kiyai lurah Sutapaya, Ki Sajagani membantunya dan ponggawa Pringgalaya sekalian ikut semua bersama-sama dalam satu perahu sudah dibagi tugasnya;

13.    Lurah Astra Susila  dan teman-temannya sudah mengatur bersembunyi di Tanjung Gede, Wirapaksa, Narapaksa di Muara Pasilian, maka subuh sudah berganti fajar orang Cirebon sudah datang;

14.    Mereka semua memasuki muara Tanahara semua mereka mendayung lalu Ki Panjang Jiwa berenang sendirian mendahului dengan membuang kantung goninya seperti mayat ia berenang mengambang;

15.    Si Panjangjiwa mendekat ke Ki Demang Wirapaksa orang yang menyerahkan dirinya maka sudah diampuni lalu dihaturkan kepada Kanjeng Sultan Agung Panjangjiwa dinasehati;

16.    Perahu dari pakuwati sudah terlanjur mendekati melihat banyak senjata mengambang di muara dikira bahwa Panjang Jiwa sudah gugur dalam perang cucuh tidak tahu bahwa ia menyerah;

17.    Tanpa aba-aba langsung ditangkapi oleh lurah Astra Susila berdua dengan Ki Demang dan semua ponggawa mereka mendekati dan membantunya sudah tertangkap semua perahu dari Cirebon itu;

18.    Hanya tinggal satu perahu yang tidak tertangkap karena sudah lari melaju kea rah timur arahnya Pangeran Kartasari itu mendayung berlayar tidak ada yang mengejar maka selamat jalannya;

19.    Perahu yang ditangkap lima puluh perahu jumlahnya teman-temannya semua mengikuti satupun tidak ada yang tidak berperang orangnya semua ditangkap dibawa naik ke darat mereka ke lading Sumur Angsana;

20.    Kebetulan saat itu tepat bulan Ramadhan tanggal 30 semua tawanan sangat menyedihkan keadaannya mereka meminta ampun tobatnya tak terkira tetapi tidak diperdulikan;

21.    lalu mereka semua dibunuh semua orang Cirebon habis banyak yang mengeluh menjerit-jerit bertobat ada yang menyebut hamba bisa main music gelumpung main rebab dan gambang;

22.    berkata semua ponggawa di Banten tidak kurang yang bisa main gambuh karena desa besar ada yang mengeluh hamba hanya penunggu makam di gunung hamba hanya pelayan;

23.    meskipun demikian tetap dibunuh tidak didengar kata-katanya tidak terhenti karena ucapan berkata Demang Wirapaksakamu berbuat jangan melawanku kamu kira hanya sendiri yang lelaki;

24.    semua habis semua dibunuh tak ada satupun yang hidup yang dibawa hanya kepalanya semua perajurit ke Surosowan kepala-kepala itu digantung bergelantungan di tiang kapal;

25.    semua ponggawa mengira perbuatannya akan mendapat pujian karena telah membunuh orang Cirebon maka setelah tiba mereka lalu menghadap Kanjeng Sultan, Kanjeng Sultan ia itu dijumpai sedang dikunjungi;

26.    baru turun dari masjid waktu itu baru berlebaran, Kanjeng Sultan sudah di hadap kelihatan wajahnya hamper marah beliau menunggu tetapi disamar-samarkan namun tetap tampak diwajahnya;

27.    berkata semua yang datang Kanjeng Sultan tidak bicara tampak wajahnya marah Kanjeng Sultan marah bukan kepalang yang melapor hatinya mengerti seketika diam olehnya melapor maka Kanjeng Sultan berkata;

28.    kata-katanya yang keluar manis “jangankan sesama Islam sekalian semua orang kafir jika sudah menjadi muslim harus diampuni” lalu Ki Wangsaraja disuruh segera pergi untuk mengurus mayat sebagaimana mestinya;

29.    dibawakan kain putih  pergi ke Sumur Angsana bersama dengan semua santri dan semua orang banyak dibawa kembali semua ke Sumur Angsana Kiyai yang disuruh pergi;

30.    tersebutlah Baginda selesai memberi tugas lalu kembali ke Istana uang sebanyak dua tambang dibawa masuk ke istana semua ponggawa dan manteri semua pulang sudah selesai ditandai;

31.    demikian yang dijumpai karange aswa tatanya kau dihitung dengan sangkala Ajisika oleh yang mencipta syair di rumah besar di kota di tempat persembunyiannya Sandimaya;